Pemerintah dan Politik Amerika Serikat

Pemerintah dan Politik Amerika Serikat

Pemerintah dan Politik Amerika Serikat – Amerika Serikat adalah republik federal yang terdiri dari 50 negara bagian, dengan sebuah distrik federal, dan lima wilayah serta beberapa pulau yang tidak berpenghuni. Ini adalah federasi tertua di dunia yang masih bertahan. Ini adalah republik federal dan demokrasi perwakilan “di mana kekuasaan mayoritas diatur oleh hak-hak minoritas yang dilindungi oleh hukum.”

Pemerintah dan Politik Amerika Serikat

AS menempati peringkat ke-25 dalam Indeks Demokrasi tahun 2018. Pada Transparency International’s 2019Indeks Persepsi Korupsi, posisi sektor publiknya merosot dari skor 76 pada 2015 menjadi 69 pada 2019. sbobet88 slot

Dalam sistem federal Amerika, warga negara biasanya tunduk pada tiga tingkat pemerintahan: federal, negara bagian, dan lokal. Tugas pemerintah daerah biasanya dibagi antara pemerintah kabupaten dan kota. Dalam hampir semua kasus, pejabat eksekutif dan legislatif dipilih dengan suara pluralitas warga berdasarkan distrik.

Pemerintah diatur oleh sistem checks and balances yang ditentukan oleh Konstitusi AS, yang berfungsi sebagai dokumen hukum tertinggi negara. Teks asli Konstitusi menetapkan struktur dan tanggung jawab pemerintah federal dan hubungannya dengan masing-masing negara bagian. Pasal Satu melindungi hak atas surat perintah habeas corpus.

Konstitusi telah diamandemen sebanyak 27 kali; sepuluh amandemen pertama, yang membentuk Bill of Rights, dan Amandemen Keempatbelas membentuk dasar utama dari hak-hak individu orang Amerika. Semua hukum dan prosedur pemerintah tunduk pada tinjauan yudisial, dan undang-undang apa pun dapat dibatalkan jika pengadilan memutuskan bahwa undang-undang tersebut melanggar Konstitusi.

Prinsip uji materiil, yang tidak disebutkan secara eksplisit dalam Konstitusi, ditetapkan oleh Mahkamah Agung dalam Marbury v. Madison (1803) dalam putusan yang dijatuhkan oleh Ketua Mahkamah Agung John Marshall.

Pemerintah federal terdiri dari tiga cabang:

  • Legislatif: Kongres bikameral, yang terdiri dari Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat, membuat undang-undang federal, menyatakan perang, menyetujui perjanjian, memiliki kekuatan dompet, dan memiliki kekuatan pemakzulan, yang dengannya ia dapat menghapus kursi anggota pemerintah.
  • Eksekutif: Presiden adalah panglima tertinggi militer, dapat memveto RUU legislatif sebelum menjadi undang-undang (tunduk pada persetujuan kongres), dan mengangkat anggota Kabinet (dengan persetujuan Senat) dan pejabat lainnya, yang mengelola dan menegakkan hukum dan kebijakan federal.
  • Yudisial: Mahkamah Agung dan pengadilan federal yang lebih rendah, yang hakimnya ditunjuk oleh presiden dengan persetujuan Senat, menafsirkan undang-undang dan membatalkan undang-undang yang mereka anggap tidak konstitusional.

House of Representatives memiliki 435 anggota voting, masing-masing mewakili distrik kongres untuk masa jabatan dua tahun. Kursi DPR dibagi di antara negara bagian berdasarkan populasi. Setiap negara bagian kemudian menarik distrik beranggota tunggal untuk menyesuaikan dengan pembagian sensus. The District of Columbia dan lima besar wilayah AS masing-masing memiliki satu anggota Kongres anggota -ini tidak diperbolehkan untuk suara.

Pemerintah dan Politik Amerika Serikat

Senat memiliki 100 anggota dengan masing-masing negara bagian memiliki dua senator, dipilih secara luas untuk masa jabatan enam tahun; sepertiga dari kursi Senat siap untuk dipilih setiap dua tahun. Distrik Columbia dan lima wilayah utama AS tidak memiliki senator. Presiden menjabat untuk masa jabatan empat tahun dan dapat dipilih untuk menjabat tidak lebih dari dua kali.

Presiden tidak dipilih melalui pemungutan suara langsung, tetapi oleh sistem pemilihan perguruan tinggi tidak langsung di mana suara penentu dibagikan kepada negara bagian dan Distrik Columbia. [302] Mahkamah Agung, yang dipimpin oleh hakim agung Amerika Serikat, memiliki sembilan anggota, yang menjabat seumur hidup.