Agama dan Kesehatan di Amerika Serikat

Agama dan Kesehatan di Amerika Serikat – Amandemen Pertama Konstitusi AS menjamin kebebasan agama dan melarang Kongres lewat hukum serta menghormati pendirian warganya.

Amerika Serikat memiliki populasi Kristen terbesar di dunia. Dalam survei tahun 2014, 70,6% orang dewasa di Amerika Serikat mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Kristen; Protestan menyumbang 46,5%, sementara Katolik, 20,8%, membentuk denominasi Kristen tunggal terbesar. Pada tahun 2014, 5,9% dari populasi orang dewasa AS mengklaim agama non-Kristen. sunday999

Agama dan Kesehatan di Amerika Serikat

Ini termasuk Yudaisme (1,9%), Islam (0,9%), Hindu (0,7%), dan Buddha (0,7%). Survei tersebut juga melaporkan bahwa 22,8% orang Amerika menggambarkan diri mereka sebagaiagnostik, ateis atau tidak beragama — naik dari 8,2% pada tahun 1990. Keanggotaan di rumah ibadah turun dari 70% pada 1999 menjadi 47% pada 2020, sebagian besar penurunan terkait dengan jumlah orang Amerika yang tidak mengungkapkan preferensi agama. Namun, keanggotaan juga jatuh di antara mereka yang diidentifikasi dengan kelompok agama tertentu.

Protestantisme adalah kelompok agama Kristen terbesar di Amerika Serikat, terhitung hampir setengah dari semua orang Amerika. Baptis secara kolektif membentuk cabang Protestan terbesar di 15,4%, dan Southern Baptist Convention adalah denominasi Protestan individu terbesar di 5,3% dari populasi AS. Selain Baptis, kategori Protestan lainnya termasuk Protestan nondenominasi, Metodis, Pentakosta, Protestan yang tidak ditentukan, Lutheran, Presbiterian, Kongregasionalis, Reformed lainnya, Episcopalians/Anglikan, Quaker, Adventist, Kekudusan, fundamentalis Kristen, Anabaptis, Pietists, dan banyak lainnya.

The Bible Belt adalah istilah informal untuk wilayah di Amerika Serikat Selatan di mana secara sosial konservatif Protestan evangelis adalah bagian penting dari budaya dan kehadiran gereja Kristen di seluruh denominasi umumnya lebih tinggi dari bangsa rata-rata. Sebaliknya, agama memainkan peran yang paling tidak penting di New England dan di Amerika Serikat bagian Barat.

Kesehatan di Amerika

The Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC) melaporkan bahwa Amerika Serikat memiliki rata-rata harapan hidup saat lahir dari 78,8 tahun pada 2019 (76,3 tahun untuk pria dan 81,4 tahun untuk wanita), naik 0,1 tahun dari 2018. Ini adalah tahun kedua bahwa harapan hidup AS secara keseluruhan naik sedikit setelah tiga tahun penurunan secara keseluruhan yang diikuti beberapa dekade perbaikan terus-menerus.

Penurunan baru-baru ini, terutama di antara kelompok usia 25 hingga 64 tahun, sebagian besar disebabkan oleh rekor tertinggi dalam overdosis obat dan tingkat bunuh diri; negara ini masih memiliki salah satu tingkat bunuh diri tertinggi di antara negara-negara kaya. Dari 1999 hingga 2019, lebih dari 770.000 orang Amerikameninggal karena overdosis obat. Harapan hidup tertinggi di antara orang Asia dan Hispanik dan terendah di antara orang kulit hitam.

Meningkatnya obesitas di Amerika Serikat dan peningkatan kesehatan dan umur panjang di luar AS berkontribusi pada penurunan peringkat harapan hidup negara itu dari urutan ke-11 di dunia pada tahun 1987 menjadi urutan ke-42 pada tahun 2007. Pada tahun 2017, Amerika Serikat memiliki angka harapan hidup terendah di antara Jepang, Kanada, Australia, Inggris, dan tujuh negara di Eropa Barat.

Tingkat obesitas meningkat lebih dari dua kali lipat dalam 30 tahun terakhir dan merupakan yang tertinggi di dunia industri. Sekitar sepertiga dari populasi orang dewasa mengalami obesitas dan sepertiga lainnya kelebihan berat badan. Obesitas terkait diabetes tipe 2 dianggap epidemi oleh profesional perawatan Kesehatan.

Pada tahun 2010, penyakit arteri koroner, kanker paru-paru, stroke yang, penyakit paru obstruktif kronik, dan kecelakaan lalu lintas yang disebabkan bertahun-tahun sebagian besar hidup hilang di AS Low nyeri punggung, depresi, gangguan muskuloskeletal, nyeri leher, dan kecemasan yang disebabkan paling tahun kalah cacat.

Yang paling berbahaya faktor risiko yang pola makan yang buruk, merokok tembakau, obesitas, tekanan darah tinggi, gula darah tinggi, aktivitas fisik, dan penggunaan alkohol. penyakit alzheimer, gangguan penggunaan zat, penyakit ginjal, kanker, dan jatuh menyebabkan tahun-tahun tambahan kehidupan yang hilang lebih banyak dari tarif per kapita tahun 1990 yang disesuaikan dengan usia mereka. Tingkat kehamilan dan aborsi remaja AS secara substansial lebih tinggi daripada di negara-negara Barat lainnya, terutama di kalangan kulit hitam dan Hispanik.

Cakupan perawatan kesehatan yang didanai pemerintah untuk orang miskin (Medicaid, didirikan pada tahun 1965) dan untuk mereka yang berusia 65 tahun ke atas (Medicare, dimulai pada tahun 1966) tersedia bagi orang Amerika yang memenuhi kualifikasi pendapatan atau usia program. Meskipun demikian, Amerika Serikat tetap menjadi satu-satunya negara maju tanpa sistem perawatan kesehatan universal.

Agama dan Kesehatan di Amerika Serikat

Pada tahun 2017, 12,2% penduduk tidak memiliki jaminan kesehatan. Subjek orang Amerika yang tidak diasuransikan dan diasuransikan adalah masalah politik utama. The Terjangkau Perawatan Act (ACA), disahkan pada awal 2010 dan secara informal dikenal sebagai “ObamaCare”, secara kasar mengurangi separuh bagian populasi yang tidak diasuransikan. RUU dan efek akhirnya masih menjadi isu kontroversi di Amerika Serikat.

Sistem perawatan kesehatan AS jauh melebihi negara lain, diukur baik dalam pengeluaran per kapita dan sebagai persentase dari PDB. Namun, AS adalah pemimpin global dalam inovasi medis.